Sabtu, 22 Mei 2010

EMPAT PERKARA MENGGEMBIRAKAN KALAU DAPAT DI MESIR


Kata senior kat Mesir masa saya tahun pertama di Mesir dulu, ada tiga perkara yang amat disukai oleh pelajar Malaysia di Mesir:

Pertama: Boleh duduk masa naik bas 24 JIM atau 80PALANG ke kuliah di Darrasah. (Ini disebabkan masa ke kuliah keadaan bas terlalu padat, kebanyakan penumpang terpaksa berdiri. Kalau boleh duduk pun pada awalnya kadang-kadang terpaksa berdiri tak lama disebabkan kalau ada orang tua atau wanita yang naik kemudian,maka tempat duduk tersebut terpaksa diberikan kepada mereka).

Kedua: Dapat minum MILO. Di Mesir minuman utama ialah teh (syai). Dari pagi sampai ke malam syai tak berhenti. Arab memang tak kenal selain syai atau kopi. MILO atau Horlicks langsung tak dipandang. Maka nak dapatkan bekalan MILO di Mesir cukup susah. Siapa yang dapat minum walau menumpang kawan tentu amat puas hati.

Ketiga: Dapat surat atau kad Raya dari Malaysia. (Mungkin ini zaman dulu, 10 atau 20 tahun dulu. Sekarang sudah ada emeil dan SMS). Mengikut cerita, setiap petang di Rumah BKAN akan sentiasa dikunjungi bagi melihat siapa yang bertuah menerima surat dari Malaysia.

Itu tiga perkara yang menjadi perhatian orang-orang lama Mesir. Hari ini, saya ingin menambah satu lagi menjadikannya empat. Iaitu bila dapat visa (iqomah). Tentu semua setuju dengan saya.

Seperti dimaklumi, untuk dapatkan satu visa di Mesir urusannya amat sukar. Terpaksa beratur panjang dan melayan karenah Arab. Sekali pergi ke pejabat imigresen di Bu'uth, belum menjaminkan anda akan memperolehi visa tersebut. Tambah kalau datang ke sana melewati jam 10 pagi, tiada harapan lagi. Setengahnya terpaksa datang selepas Subuh.Begitulah rutin yang terpaksa dilalui pelajar Malaysia setiap tahun. Lebih kurang masa nak buat urusan di kuliah.

Masalah ini bukan baru bahkan telah bertahun-tahun. Tak pelik cerita abang lama dulu yang terpaksa bawa saratoga (selimut) dan pemanas air serta datang bermalam di depan pintu pejabat Imigresen bagi mendapatkan angka giliran yang terawal.

Perkara ini berkali-kali telah disuarakan oleh pihak PMRAM. Kepada Dato' Duta sebelum ini dan seingat saya terakhir pada pertemuan dengan Jabatan Hal Ehwal Khas (JASA) bulan Februari lalu.

Tentu amat sukar untuk diubah kerana bagi Arab Mesir, itu adalah 'sistem terbaik' bagi mereka yang pernah diamalkan di dalam dunia moden sekarang.Wallau'alam.

Tiada ulasan:

Catat Komen